Blockchain: Sejarah, Pengertian, Cara Kerja, Keistimewaan dan Jenisnya

apa itu blockchain
Panduan Memahami Blockchain: Sejarah, Pengertian, Cara Kerja, Keistimewaan dan Jenisnya. (ilustrasi: pexels)

VINANSIA.COM — Anda perlu membayangkan sebuah revolusi digital yang melampaui batas negara untuk memahami blockhain. Karena blockchain menghilangkan perantara, dan mengamankan transaksi dengan cara yang belum pernah ada sebelumnya.

Dalam sejarahnya, blockchain adalah konsep yang dikembangkan oleh Stuart Haber dan W. Scott Stornetta di awal tahun 1990-an. Pada saat penciptaan ini, tujuan utama mereka adalah untuk mengatasi keterbatasan sistem terpusat, yang bergantung pada satu titik kegagalan.

Namun saat ini, karakter dan potensi teknologi tersebut sangat berbeda dengan saat dikonseptualisasikan. Nah untuk itu, kali kami akan bahas konsep blockchain secara mendalam.

BACA JUGA:

1. Apa itu Blockchain?

Kita bisa menyebut Blockchain sebagai buku besar digital atau sistem pencatatan. Anggap saja ini sebagai spreadsheet bersama yang tidak dapat diubah sehingga orang dapat melihat dan memverifikasinya.

Informasi disimpan dalam blok-blok, seperti halaman-halaman dalam buku besar. Setiap blok berisi sekelompok transaksi atau data. Blok-blok ini dihubungkan secara kronologis untuk membentuk rantai informasi.

Blockchain memungkinkan desentralisasi! Alih-alih dikendalikan oleh satu otoritas pusat, ia dikelola oleh banyak komputer atau node dalam suatu jaringan. Oleh karena itu, ini sangat aman dan tahan terhadap kerusakan.

1.1. Mengapa Disebut Blockchain?

Nama “Blockchain” dengan jelas mencerminkan fitur intinya. Dalam blockchain, setiap blok terhubung ke blok sebelumnya, membentuk rantai blok yang tidak terputus. Ini seperti merakit batu bata LEGO menjadi sebuah rantai panjang.

1.2. Apa yang Membuat Teknologi Ini Revolusioner?

Hal yang membedakan teknologi ini adalah Kriptografi. Blockchain menggunakan kode unik untuk setiap blok dalam rantai, yang dikenal sebagai hash, yang berfungsi seperti sidik jari digital.

Mencoba mengutak-atik sebuah blok akan mengubah hashnya, memicu sinyal ke semua komputer lain di jaringan yang mengindikasikan aktivitas mencurigakan.

Hal ini menunjukkan bahwa sulit bagi seseorang untuk memanipulasi tanggal tanpa orang lain menyadarinya. Tentu saja, hal ini menjadikan blockchain sebagai cara yang transparan dan dapat dipercaya dalam menyimpan informasi dan melakukan transaksi.

Ringkasan:

  1. Blockchain dapat memungkinkan tokenisasi aset dunia nyata, seperti properti atau karya seni.
  2. Ini digunakan untuk menciptakan domain internet yang terdesentralisasi dan tahan sensor.
  3. Negara ini sedang diuji dalam hal distribusi bantuan kemanusiaan yang transparan dan efisien, sehingga memastikan dana menjangkau mereka yang membutuhkan dengan lebih efektif.

2. Elemen Blockchain

Blockchain memiliki tiga komponen utama yang bekerja sama. Berikut ini penjelasannya:

2.1. Blok

Pertama, kita punya ‘balok’. Anggaplah balok sebagai potongan-potongan puzzle. Setiap blok berisi informasi tentang transaksi, seperti siapa mengirim apa kepada siapa dan kapan kejadiannya.

2.1.1. Anatomi Sebuah Blok

Sebuah blok dalam blockchain memiliki dua bagian penting: Data dan nilai Hash. Mari kita mulai dengan data! Bayangkan data sebagai informasi yang dibawa oleh sebuah blok.

Ini bisa menjadi detail dasar suatu transaksi. Sekarang, mari kita bicara tentang nilai hash. Nilai hash seperti sidik jari digital yang unik. Itu dibuat menggunakan proses khusus yang disebut hashing. Hashing mengambil data dan mengubahnya menjadi string karakter dengan panjang tetap. Ini seperti mengubah data menjadi kode unik yang mewakili informasi di blok. Kode ini disebut nilai hash, dan disimpan di header blok, seperti halaman sampul blok.

Hal penting yang perlu diperhatikan adalah proses hashing dan penyimpanan nilai hash adalah dua langkah penting dalam membuat blok di blockchain.

2.2. Chain

Selanjutnya, kita memiliki ‘chain’ yang kalau artinya ‘rantai’. Anggap saja sebagai tautan ke potongan puzzle tersebut.

Setiap blok terhubung ke blok sebelumnya, menciptakan rantai blok yang berkesinambungan. Tautan ini memastikan bahwa blok-blok tersebut berada dalam urutan yang benar.

2.3. Node

Node adalah komputer yang berpartisipasi dalam jaringan blockchain. Mereka menyimpan salinan seluruh blockchain dan berkolaborasi untuk memvalidasi dan memverifikasi transaksi. Ini seperti memiliki sekelompok teman yang memeriksa ulang segalanya.

Jadi, ketika transaksi baru terjadi, transaksi tersebut ditambahkan sebagai blok baru ke dalam rantai. Node kemudian memeriksa dan menyetujui validitas transaksi, memastikan semuanya benar. Memahami konsep dasar ini adalah langkah pertama untuk memahami inti blockchain.

3. Cara Kerja Blockchain

Blockchain beroperasi melalui tujuh langkah, berikut penjelasannya:

  1. Langkah 1: Inisiasi dan Validasi Transaksi. Transaksi dimulai dan dikirim ke jaringan blockchain untuk validasi.
  2. Langkah 2: Pembuatan Blok Baru. Setelah divalidasi, blok baru dibuat untuk mencatat transaksi.
  3. Langkah 3: Menyiarkan ke Semua Node. Blok yang baru dibuat disiarkan ke semua node (penambang) di jaringan blockchain.
  4. Langkah 4: Verifikasi dan Validasi. Node memverifikasi transaksi dalam blok baru dan memvalidasinya menggunakan sistem bukti kerja, yang mungkin diperlukan.
  5. Langkah 5: Blokir Penambahan. Blok yang baru diverifikasi ditambahkan ke blockchain.
  6. Langkah 6: Propagasi Jaringan. Pembaruan pada blockchain disebarkan ke seluruh jaringan.
  7. Langkah 7: Eksekusi Transaksi. Akhirnya, transaksi yang divalidasi berhasil dijalankan.

Tidak semua blockchain mengikuti gaya kerja yang sama. Operasi mereka bervariasi berdasarkan kategori masing-masing dalam berbagai jenis jaringan blockchain.

Ringkasan tentang penjelasan cara kerja blockchain melalui analogi:

Bayangkan sebuah buku catatan digital khusus yang digunakan banyak orang untuk mencatat berbagai hal, seperti siapa yang memiliki apa. Buku catatan ini disebut “blockchain.” Alih-alih disimpan di satu tempat, salinan buku catatan ini tersebar di banyak komputer di seluruh dunia.

Sekarang, katakanlah Anda ingin membeli kucing digital keren dalam sebuah game, dan saya ingin memastikan Anda memiliki uang untuk membelinya. Saat Anda melakukan pembelian, informasi tersebut dituliskan pada halaman baru buku catatan digital, yang disebut “blok”.

Blok ini berisi informasi tentang pembelian Anda, seperti apa yang Anda beli, berapa biayanya, dan siapa Anda.

Inilah bagian cerdasnya: sebelum blok baru ditambahkan ke buku catatan, blok tersebut diperiksa oleh banyak orang yang menggunakan komputer mereka untuk memecahkan teka-teki matematika yang rumit.

Teka-teki ini sangat rumit sehingga membutuhkan waktu dan tenaga komputer untuk memecahkannya. Setelah seseorang menyelesaikannya, mereka memberi tahu orang lain, dan jika semua orang setuju bahwa itu benar, blok baru akan ditambahkan ke buku catatan.

Sekarang, blok baru terhubung ke blok sebelumnya, dan rantai blok ini terus bertambah seiring waktu. Itu sebabnya disebut “blockchain.” Setelah informasi ditulis dalam satu blok dan ditambahkan ke rantai, sulit untuk diubah atau dihapus. Hal ini membuatnya sangat aman.

Jadi, dalam contoh kita, ketika Anda membeli kucing digital, itu dicatat dalam sebuah blok di blockchain, dan semua orang dapat melihatnya. Anda tidak dapat menipu atau melakukan pembelian palsu karena semua orang memeriksa teka-teki matematika, dan informasinya disimpan di banyak komputer di seluruh dunia.

Begitulah cara kerja blockchain! Ini seperti buku besar digital yang menjaga segala sesuatu tetap jujur dan aman, baik untuk membeli kucing digital atau bahkan hal-hal yang lebih penting seperti transaksi uang atau pencatatan.

4. Jenis Jaringan Blockchain

Jaringan Blockchain dapat diklasifikasikan menjadi beberapa tipe utama.

4.1. Blockchain Publik

Bayangkan sebuah taman bermain besar dimana semua orang bisa bermain. Blockchain publik seperti taman bermain itu. Siapa pun dapat bergabung, dan semua orang dapat melihat apa yang terjadi. Bitcoin dan Ethereum seperti taman bermain umum ini.

Ini beroperasi sebagai platform tidak terbatas, mengundang semua individu untuk berpartisipasi dalam proses validasi. Ini mendorong partisipasi yang terdesentralisasi, memungkinkan siapa pun untuk terlibat dalam verifikasi transaksi dan berkontribusi terhadap konsensus jaringan.

Tahukah kamu? Bitcoin dan Ethereum termasuk dalam kategori manakah?

Keduanya termasuk dalam kategori publik, karena platform tersebut mencatat transaksi mereka di buku besar publik, yang dapat diakses oleh siapa saja.

4.2. Blockchain Pribadi

Sekarang, bayangkan sebuah clubhouse rahasia yang hanya bisa dimasuki oleh beberapa teman. Blockchain pribadi seperti clubhouse. Hanya orang-orang tertentu yang dapat bergabung, dan mereka merahasiakan aktivitasnya. Perusahaan menggunakan blockchain pribadi untuk barang-barang mereka.

Sebuah sistem tertutup yang membatasi masuknya kelompok peserta tertentu yang dapat diidentifikasi, memastikan bahwa hanya entitas yang berwenang yang terlibat dalam transaksi.

4.3. Konsorsium Blockchain

Ini seperti proyek kelompok di sekolah. Sekelompok teman berkumpul untuk mengerjakan sesuatu, dan mereka saling berbagi detail proyek tersebut. Blockchain konsorsium seperti proyek kelompok. Sekelompok perusahaan atau organisasi bekerja sama, dan mereka mengontrol siapa yang masuk.

Blockchain berizin tempat sekumpulan node tertentu, dipilih berdasarkan konsensus, memvalidasi transaksi, memungkinkan banyak organisasi untuk berkolaborasi sambil mempertahankan kendali atas jaringan.

4.4. Blockchain Hybrid

Bayangkan sebuah taman bermain ajaib yang bisa berubah menjadi clubhouse rahasia bila diperlukan. Blockchain hibrid adalah perpaduan antara publik dan swasta.

Bisa terbuka untuk semua orang pada waktu tertentu dan bersifat pribadi bila diperlukan. Ibarat memiliki taman bermain yang bisa menjadi clubhouse ketika teman-teman ingin bermain sendiri.

Kombinasi blockchain publik dan privat memungkinkan bagian tertentu dari blockchain menjadi publik dan bagian lainnya dibatasi. Dengan berbagai jaringan blockchain yang tersedia, Anda dapat memilih jenis yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Tidak heran ini sangat populer, bukan?

5. Teknologi Blockchain sebagai Inovasi dan Disrupsi

Teknologi Blockchain siap untuk merevolusi berbagai industri. Hal ini telah meninggalkan jejaknya di berbagai sektor. Mari kita jelajahi industri yang kemungkinan besar akan bertransformasi dalam waktu dekat.

5.1. Perbankan

Blockchain memungkinkan transaksi keuangan yang lebih efisien dan hemat biaya tanpa perantara, menawarkan keamanan dan transparansi.

5.2. Logistik

Pelacakan yang presisi dan transparansi dalam bidang logistik, meningkatkan manajemen rantai pasokan dengan melacak lokasi barang dan berbagi informasi dengan banyak pihak.

5.3. Real Estat

Menyederhanakan kepemilikan dan transaksi properti melalui buku besar yang terdesentralisasi, mengurangi waktu dan biaya dalam transaksi properti.

5.4. Charity

Meningkatkan transparansi dalam donasi amal dengan melacak pergerakan dana untuk memastikan donatur mengetahui ke mana sumbangan mereka disalurkan.

6. Keistimewaan Blockchain

Blockchain menawarkan atribut unik yang menjadikannya teknologi yang mustahil untuk diabaikan. Ini meliputi:

  • Kapasitas lebih besar: Sistem Blockchain berkolaborasi dengan banyak komputer, memberikan efisiensi yang lebih unggul daripada sistem terpusat.
  • Peningkatan Keamanan: Sifat terdistribusi dari blockchain memastikan peningkatan keamanan. Bahkan jika satu node disusupi, node lainnya tetap aman.
  • Desentralisasi: Teknologi Blockchain memungkinkan Anda menyimpan aset di jaringan online tanpa bergantung pada satu entitas. Hal ini berpotensi merevolusi internet, menciptakan sistem yang lebih terdesentralisasi.
  • Konsensus: Algoritme konsensus, fitur penting dari blockchain, memungkinkan node mencapai kesepakatan dengan cepat dan efisien.
  • Buku Besar Terdistribusi: Buku besar yang didistribusikan secara publik berisi informasi transaksi dan peserta, memastikan keandalan dan transparansi bagi mereka yang memiliki akses.