Kebocoran ARK Bisa Jerumuskan Saham Asia JD.Com dan Sea ke Arah Volatilitas

CEO ARK Invest, Cathie Wood, mengejutkan pasar pada Jumat pekan lalu. Dia menyampaikan pengakuan bahwa ia menerima dana awal untuk dana yang diperdagangkan di Bursa ARK (ETF) dari Bill Hwang, yang dananya Archegos Capital baru-baru ini meledak dan menciptakan kerugian $10 miliar bagi para bankirnya.

Jika ini berkontribusi pada kurangnya kepercayaan pada dana ARK, ini dapat membawa volatilitas pada saham perusahaan Asia yang terdaftar di AS yang dipegang oleh ETF, seperti JD.Com dan Sea.

Wood terkenal karena investasi Tesla yang merupakan holding terbesar bagi banyak ETF ARK, termasuk benchmark dana inovasi ARKX yang nilainya turun lebih dari 30% dari nilai tertinggi awal tahun ini.

Dan sebagai informasi tambahan, Wood adalah seorang penggemar teknologi blockchain yang menjadi basis sistem cryptocurrency. ARK adalah dana publik pertama yang diinvestasikan ke dalam Bitcoin pada 2015 melalui Grayscale Bitcoin Trust (GBTC).

Namun, saham perusahaan Asia yang terdaftar di AS adalah komponen utama dari beberapa ETF ARK. Misalnya Singapore’s Sea Ltd yang merupakan holding terbesar kedua dari dana inovasi fintech ARKF, misalnya, terdiri dari 4,74% dari bobot saat ini dengan saham senilai $181 juta.

Saham Sea Ltd yang terdaftar di Nasdaq juga memiliki bobot 2,82% dalam dana internet generasi berikutnya ARKW dengan kepemilikan saat ini senilai $ 164,4 juta.

Selain Sea, JD.Com China adalah kepemilikan terbesar kedua dalam dana otomatisasi, teknologi, dan robotika ARKQ, dengan bobot 6,73% untuk saham senilai $ 204 juta, dan saham Baidu yang terdaftar di Nasdaq juga ditampilkan di ARKQ dengan saham senilai $ 144 juta.

Tencent, yang merupakan pemangku kepentingan utama di JD.com dan Sea Ltd, juga memiliki fitur saham Tencent Holdings yang terdaftar di AS dalam daftar kepemilikan inovasi fintech ARKF.

Pengungkapan mengejutkan oleh Wood dalam penampilannya di CNBC bahwa Hwang memberikan modal awal untuk ETF-nya belum tentu berdampak langsung pada harga dana tersebut,

yang telah mengalami arus keluar yang signifikan dalam beberapa pekan terakhir setelah peningkatan berkelanjutan pada tahun 2020 yang membuat aset menjadi $ 58 miliar di akhir tahun lalu.

Namun itu tidak akan melakukan apa pun untuk menenangkan kekhawatiran dengan beberapa investor tentang pendekatan ARK dalam membuat taruhan terkonsentrasi pada saham teknologi. Beberapa saham ARK ETF seringkali hanya memiliki asosiasi longgar dengan tema nominal dana.

Saham JD.Com yang terdaftar di AS adalah kepemilikan terbesar kedua dalam ETF eksplorasi dan inovasi ruang angkasa ARKX yang baru-baru ini diluncurkan, misalnya, setelah Trimble, perusahaan solusi AS dan tepat di depan kepemilikan terbesar ketiga, yang berada di salah satu milik ARK yang ada.

Dalam wawancara CNBC pada Jumat 7 Mei, Cathie Wood menepis kekhawatiran tentang eksposur ARK ke daftar terkonsentrasi saham teknologi, dengan mengatakan “Saya suka pengaturan ini” dan memprediksi tingkat pertumbuhan tahunan yang kuat untuk kepemilikannya.

Data ketenagakerjaan AS yang lemah yang dirilis pada hari yang sama memberikan beberapa dukungan untuk saham teknologi dan Nasdaq karena investor menyimpulkan bahwa kemungkinan penarikan dukungan Federal Reserve telah diturunkan.

ETF ARK yang dijalankan oleh Wood sering berkinerja kuat ketika imbal hasil Treasury turun, seperti yang terjadi pada hari Jumat, ketika suku bunga acuan 10-tahun bergerak di bawah 1,50%.

Tetapi volatilitas lebih lanjut dalam saham teknologi (dan kepemilikan ETF ARK), tampaknya mungkin terjadi dalam waktu dekat karena beberapa investor mengalihkan eksposur dari saham pertumbuhan. []

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *